Olahraga untuk Penderita Diabetes


Olahraga adalah kegiatan penting yang harus dilakukan setiap orang agar tetap sehat. Bagi penderita diabetes melitus, baik yang terkontrol maupun belum terkontrol, manfaat yang didapat dari berolah raga bahkan lebih banyak lagi. Hasil penelitian menunjukkan bahwa olah raga atau aktivitas fisik dapat:

  • Meningkatkan sensitivitas sel-sel tubuh terhadap insulin sehingga membantu menurunkan kadar gula dan kadar lemak darah.
  • Menurunkan tekanan darah dan kadar kolesterol jahat darah (LDL), meningkatkan kolesterol baik (HDL) sehingga menurunkan risiko penyakit jantung.
  • Mengontrol berat badan.
  • Menurunkan risiko komplikasi penyakit DM.
  • Menguatkan jantung, otot dan tulang.
  • Menurunkan tingkat stress.

Jenis-jenis olahraga yang baik untuk pasien DM antara lain:

Aerobik

Latihan aerobik membuat jantung dan tulang kuat, mengurangi stress dan meningkatan aliran darah. Aerobik juga menurunkan risiko DM tipe 2, penyakit jantung dan stroke dengan menjaga kadar gula, kolesterol dan tekanan darah dalam rentang normal. Lakukan latihan aerobik selama 30 menit minimal 5 kali seminggu. Jika Anda belum terbiasa berolah raga, lakukan 5- 10 menit sehari, lalu tingkatkan secara bertahap setiap minggu.

Contoh latihan aerobik yang dapat dilakukan adalah berjalan cepat, berdansa atau mengikuti kelas aerobik. Jika Anda memiliki masalah pada saraf kaki atau sendi lutut, sebaiknya Anda mengurangi beban pada kaki dengan memilih berenang, bersepeda atau mendayung.

Angkat beban (weight lifting)

Latihan angkat beban dapat membantu meningkatkan kekuatan tulang dan otot sambil membakar lemak, serta menjaga kepadatan tulang. Lakukan latihan beban 2-3 kali seminggu sebagai tambahan latihan aerobik.

Latihan beban dapat dilakukan dengan sit up, push up, mengangkat barbel di rumah atau menggunakan alat-alat latihan di pusat kebugaran.

Peregangan (stretching)

Stretching  atau peregangan dapat mencegah kram otot, kekakuan dan cedera otot. Beberapa jenis latihan fleksibilitas seperti yoga dan tai chi melibatkan meditasi dan teknik bernapas sehingga mengurangi stress. Lakukan latihan peregangan 5 – 10 menit sebelum berolah raga (pemanasan) dan lakukan lagi setelah berolah raga (pendinginan).

Aktivitas lain?

Selain berolah raga, aktivitas fisik dapat juga dilakukan sambil melakukan kegiatan sehari-hari secara ekstra, misalnya:

  • Memilih naik tangga dari pada naik escalator atau elevator
  • Parkir mobil di tempat yang jauh dari pintu masuk mal
  • Berjalan cepat atau bersepeda saat ada kesempatan
  • Bermain dengan anak-anak
  • Mengajak anjing peliharaan berjalan-jalan
  • Bangun dari temat duduk untuk mengganti saluran TV daripada menggunakan remote control
  • Berkebun, membersihkan rumah dan mencuci mobil sendiri
  • Saat di pasar swalayan, berjalan menyusuri setiap lorong yang ada

Olahraga harus dilakukan secara RUTIN agar kondisi tubuh Anda menjadi STABIL. Terutama bagi penderita DM, aerobik merupakan jenis olahraga yang sangat baik.

About dr. Regina

Seorang dokter yang peduli dengan kesehatan masyarakat dan aktif menulis di berbagai media.

3 Responses to “Olahraga untuk Penderita Diabetes”

  1. SIIP…. MOGA DAPAT DILAKUKAN OLAH RAGA INISECARA RUTIN. MEMANG KEGIATAN-KEGIATAN RINGAN INI DIRASAKAN BETUL-BETUL MUJARAB UNTUK PENDERITA DIABETES BISA MENGURANGI MENGKONSUMSI OBAT. TRIMS

  2. Apakah senam yoga bisa dilakukan oleh diabetesi? Apakah ada batasnya dalam melakukan senam itu? Atau kalo di internet ada pernah nyebutin kalo berjalan 6000 langkah bisa menurunkan gula?

  3. ujieatei@yahoo.co.id Reply 22 March 2013 at 9:55 AM

    ok trimakasi info nya bagus bngt

Leave a Reply